Rabu, 19 Jun 2024
Opini

Mengecam Aksi Bengis OPM Teror Tenaga Medis Hingga Guru di Papua

Oleh : Septi Paramita *)

Papua, salah satu provinsi di ujung timur Indonesia, dikenal dengan keindahan alamnya yang memukau dan kekayaan budaya yang beragam. Namun, di balik pesona alam yang memanjakan mata, terdapat luka yang mendalam akibat aksi kekerasan yang terus menghantui wilayah ini. Salah satu kelompok yang sering dikaitkan dengan kekerasan di Papua adalah Organisasi Papua Merdeka (OPM). Kelompok ini telah menebar teror yang tidak hanya mengganggu stabilitas keamanan, tetapi juga merusak sendi-sendi kehidupan masyarakat, termasuk tenaga medis dan guru.

Aksi bengis OPM telah menimbulkan ketakutan yang mencekam di kalangan masyarakat Papua. Mereka yang seharusnya menjadi tulang punggung pembangunan, yaitu para tenaga medis dan guru, menjadi sasaran kekejaman yang tidak berperikemanusiaan. Tindakan ini tidak hanya mengancam nyawa mereka, tetapi juga menghancurkan harapan akan masa depan yang lebih baik bagi Papua.

Kepala Operasi Damai Cartenz 2024, Komisaris Besar Faizal Ramadhani mengatakan OPM menebar teror di Kabupaten Paniai, Papua Tengah. Dugaannya kelompok bersenjata itu mengancam tenaga medis, guru, murid, dan pembakaran rumah warga, pada Jumat malam, 24 Mei 2024. Teror tersebut telah menimbulkan keresahan dan ketakutan di kalangan masyarakat. Pihaknya mengutuk keras tindakan brutal tersebut dan akan merespon menumpas kelompok tersebut. Pihaknya akan memastikan keamanan dan ketenangan di Kabupaten Paniai kembali normal.

Diketahui, tenaga medis merupakan pahlawan tanpa tanda jasa yang bekerja di garda terdepan untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Di Papua, peran mereka sangat vital mengingat masih terbatasnya fasilitas kesehatan yang memadai. Namun, aksi kekerasan yang dilakukan oleh OPM membuat tugas mulia ini menjadi sangat berbahaya.

Kasus penyerangan terhadap tenaga medis di Papua bukanlah hal yang baru. Berbagai insiden penembakan dan penyanderaan telah terjadi, yang tidak jarang berakhir tragis. Akibat aksi teror ini, banyak tenaga medis yang merasa takut untuk bertugas di daerah-daerah rawan konflik. Mereka yang masih bertahan harus bekerja dengan perasaan was-was dan menghadapi risiko yang sangat tinggi. Ketidakpastian dan ancaman yang terus-menerus ini tentu saja berdampak negatif terhadap pelayanan kesehatan di Papua. Masyarakat yang membutuhkan bantuan medis seringkali harus menunggu lebih lama atau bahkan tidak mendapatkan pelayanan sama sekali.

Selain tenaga medis, guru juga menjadi sasaran kekerasan yang dilakukan oleh OPM. Guru-guru di Papua adalah pejuang pendidikan yang berjuang keras untuk mencerdaskan anak-anak Papua. Mereka mengabdikan diri di daerah-daerah terpencil dengan fasilitas yang minim dan kondisi yang serba terbatas. Namun, dedikasi mereka sering kali dibalas dengan kekerasan.

Teror terhadap guru tidak hanya berdampak pada individu yang menjadi korban, tetapi juga mengganggu proses belajar mengajar. Anak-anak yang seharusnya mendapatkan pendidikan menjadi terlantar dan kehilangan kesempatan untuk meraih masa depan yang lebih baik. Dalam jangka panjang, hal ini akan berdampak buruk pada perkembangan sumber daya manusia di Papua.

Humas Satgas Damai Cartens, AKBP Bayu Suseno mengatakan pihaknya akan terus meningkatkan pengamanan dan memberikan perlindungan kepada masyarakat pada saat melaksanakan aktivitas. Jumlah aparat keamanan di daerah-daerah rawan dan patroli rutin untuk mencegah aksi teror lebih lanjut akan terus ditingkatkan karena keselamatan warga merupakan prioritas.

Aksi kekerasan yang dilakukan oleh OPM harus dikutuk keras oleh seluruh elemen masyarakat. Kekerasan tidak akan pernah bisa dibenarkan dalam situasi apapun. Pemerintah dan aparat keamanan harus bekerja sama untuk memastikan keamanan dan keselamatan para tenaga medis dan guru yang bertugas di Papua. Langkah-langkah preventif dan penegakan hukum yang tegas perlu dilakukan untuk menumpas aksi teror yang dilakukan oleh kelompok bersenjata.

Selain itu, dukungan dari masyarakat sangat diperlukan untuk memberikan semangat dan motivasi kepada para tenaga medis dan guru. Mereka adalah pahlawan yang berjuang di garis depan untuk memberikan pelayanan dan pendidikan yang layak bagi masyarakat Papua. Solidaritas dan dukungan moral akan sangat berarti bagi mereka yang bekerja dalam kondisi yang penuh risiko.

Pemerintah juga terus meningkatkan kesejahteraan dan perlindungan bagi tenaga medis dan guru di Papua. Fasilitas yang memadai dan jaminan keamanan yang lebih baik menjadi prioritas agar mereka dapat bekerja dengan tenang dan fokus. Dengan begitu, diharapkan pelayanan kesehatan dan pendidikan di Papua dapat terus berjalan dengan baik meski dalam situasi yang sulit.

Papua memiliki potensi besar untuk berkembang dan maju. Namun, potensi ini tidak akan bisa terwujud jika aksi kekerasan terus berlanjut. Semua pihak harus berkomitmen untuk menciptakan Papua yang damai, aman, dan sejahtera. Hanya dengan kondisi yang kondusif, tenaga medis dan guru dapat bekerja dengan maksimal dan memberikan kontribusi nyata bagi pembangunan Papua.

Kita semua berharap agar kekerasan di Papua segera berakhir. Masyarakat Papua berhak hidup dalam damai dan mendapatkan pelayanan yang layak. Mari kita bersama-sama mengecam aksi kekerasan yang dilakukan oleh OPM dan mendukung penuh upaya-upaya untuk mewujudkan Papua yang lebih baik.

)* Penulis merupakan mahasiswa yang tinggal di Bandung

Tags:#Indonesia#news#update


Baca Juga